Sekda Meranti Dorong Peningkatan Nilai Akreditasi dan Pelayanan Masyarakat
Home | Otonomi | Pendidikan | Ekonomi | Kesehatan | Olahraga | Teknologi | Hukum | Lingkungan | Religion | Gaya Hidup | Politik | Kampus
>> Hot News
     
Jumat, 04 Oktober 2019 06:10:23
Sekda Meranti Dorong Peningkatan Nilai Akreditasi dan Pelayanan Masyarakat
KETERANGAN GAMBAR :
Sekda Meranti Tinjau Fasilitas Puskesmas Alai, Dorong Peningkatan Nilai Akreditasi dan Pelayanan Masyarakat

UTUSANRIAU.CO, MERANTI  - Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti terus berupaya melakukan optimalisasi pelayanan kesehatan masyarakat, salah satu yang menjadi fokus adalah pelayanan Puskemas bagi masyarakat yang berada di pinggiran Kota dan Desa. Satu upaya yang dilakukan Pemkab. Meranti adalah dengan peningkatan fasilitas Puskesmas sekaligus peningkatan nilai Akreditasi Puskesmas sebagai garda terdepan dalam menyelenggarakan upaya kesehatan dasar.

Untuk peningkatan fasilitas pelayanan Puskesmas dan mendorong peningkatan nilai Akreditasi Puskesmas Alai, Sekretaris Daerah Kepulauan Meranti H. Yulian Norwis SE MM, didampingi Asisten III Sekda H. Rosdaner SP.d MP.d, melakukan peninjauan Puskesmas Alai, Kamis (3/9/2019).

Kunjungan rombongan Sekda ini juga seiring dengan dilakukannya penilaian Akreditasi Puskesmas Alai oleh Tim Kemenkes RI yang dipimpin oleh Drg. Sri Aryanti.

Kedatangan Sekda yang juga didampingi Staf Bagian Humas dan Protokol Meranti, disambut oleh Sekretaris Dinas Kesehatan Meranti Asrul Meldi, Ka. Puskesmas Alai dr. Moses, Kabag, Sekcam Tebing Tinggi Barat Hardiansyah, Kapolsek Tebing Tinggi Barat Ipda. Simamora,  para dokter dan karyawan Puskesmas Alai dan lainnya.

Sekedari informasi sesuai penjelasan, Kepala Puskesmas Alai dr. Moses, penilaian Akreditasi Puskesmas Alai oleh Tim Kemenkes RI ini merupakan kali kedua, dimana sebelumnya telah dilakukan pada tahun 2016 lalu dan Puskesmas Alai mendapatkan nilai Akreditasi "Dasar".

"Penilaian Akreditasi ini dilakukan sekali 3 tahun dan di 2019 ini Tim Kemenkes kembali turun untuk melakukan penilaian kita berharap dengan segala upaya yang kita lakukan ini nilai Akreditas dapat meningkat," harap dr. Moses.

Seperti diketahui, tingkatan nilai Akreditasi Puskesmas adalah pertama atau yang terendah adalah Dasar, 2. Madya, 3. Utama, 4. Paripurna.

"Dan kita yakin 3 bulan nanti saat hasil penilaian keluar Akreditasi Puskesmas Alai naik," ucapnya lagi.

Seperti dikatakan Sekda Yulian Norwis dalam peninjauannya, untuk mencapai tujuan pembagunan kesehatan didaerah, perlu diselenggarakan berbagai upaya kesehatan secara menyeluruh, berjenjang dan terpadu mulai dari Rumah Sakit dan Puskesmas.

Agar Puskesmas sebagai garda terdepan dalam menyelenggarakan upaya kesehatan dasar dapat menjalankan fungsinya secara optimal diperlukan adanya pengelolaan organisasi puskesmas secara baik yang meliputi kinerja pelayanan, proses pelayanan, serta sumber daya yang digunakan. Menurut Sekda Meranti hal ini perlu dilakukan dalam rangka upaya peningkatan mutu, manajemen risiko dan keselamatan pasien di puskesmas serta menjawab kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan yang aman dan bermutu.

"Dan peninjauan kita kali ini untui memastikan Fasilitas Puskesmas dan Pelayanan Kesehatan terhadap masyarakat sudah berjalan sesuai harapan," jelas Sekda.

Adapun fasilitas pelayanan kesehatan Puskesmas Alai yang ditinjau Sekda adalah Ruang Rawat Inap, Ruang Alkes dan Obat-Obatan, Ruang Pelayanan, Laboratorium, ruang konseling dan lainnya.

Dalam peninjauannya Sekda Meranti yang punya pengalaman dibidang kesehatan karena mengelola klinik, langsung memberikan pengarahan untuk pembenahan ruang perawatan seperti tempat tidur, pendingin udara, pencahayaan dan lainnya. Begitu juga saat meninjau ruang penyimpanan obat-obatan Sekda menyarankan dilakukan Managemen yang baik dalam hal penempatan dan stock obat agar memudahkan pencarian serta jumlah yang tersedia. 

Dan yang menjadi fokus dan perlu ditingkatkan menurut Sekda adalah ruang perawatan rawat Inap dan ketersediaan obat-obatan karena sangat diperlukan oleh masyarakat yang sakit.

"Ini yang perlu diperhatikan jangan sampai masyarakat mengeluh karena ruang rawat inap tak layak atau stok obat habis," ujar Sekda kepada Ka. Puskemas dan Sekretaris Dinas Kesehatan.

Selain itu agar penanganan penyakit dan pelayanan kesehatan terhadap masyarakat berjalan dengan optimal diperlukan sinergitas antara Puskesmas dengan Dinas Kesehatan dan SKPD terkait, salah satunya dalam upaya menekan angka Stanting.

"Saya minta tiap Puskesmas dapat menghimpun data jumlah penderita Stanting dari Posyandu dan berapa jumlah yang sudah ditangani. Laporkan kepada Dinas Kesehatan dan SKPD terkait sehingga upaya penanganan dapat dilakukan secara terintegrasi," jelas Sekda.

Sementara itu terkait, penilaian Akreditasi Puskesmas Alai yang sedang dilakukan oleh Tim Kemenkes RI, Sekda berharap Akreditasi Puskemas Alai dapat meningkat hal itu sesuai dengan hasil peninjauan Sekda Yulian Norwis dan rombongan yang mendapatkan hasil cukup memuaskan. 

"Ya kita doakan Akreditasinya meningkat karena dari hasil peninjauan tadi cukup memuaskan," ucap Sekda. **rilis

 
INFO TERKAIT 
 Senin, 14 Oktober 2019 08:10:47
Ratusan Warga Kecamatan Tambang Kampar Manfaatkan Layanan Kesehatan
 Senin, 14 Oktober 2019 07:10:13
Sekdako Pekanbaru Drs H Mohd Noer, MBS, SH, M.Si Minta Pelayanan Kesehaatan di Tingkatkan
 Minggu, 06 Oktober 2019 04:10:09
Capaian Hasil Pelalawan Sehat Pemkab Pelalawan Terima Penghargaan Dari Menkes di NTT
 Jumat, 27 September 2019 04:09:26
Elnusa Petrofin Gelar Pengobatan Gratis dan Pembagian Masker bagi Masyarakat yang Terdampak Karhutla di Pekanbaru
 Selasa, 24 September 2019 09:09:07
11.268 Penderita Ispa Pekanbaru Sejak Kabut Asap Juli Lalu
 
Isi Komentar
   
Peringatan : Dilarang menulis komentar berbau SARA, fitnah, & menistakan. Penulis bertanggung jawab penuh atas komentarnya dalam forum ini, terimakasih
   
Nama*
Pesan*
 
   
  Komentar Pembaca